perCaya gg perCaya !!!

Posted on Updated on


Aku dibesarkan oleh kedua orang tua kuh yang keduanya berasal dari suku Toraja, ,

Biasanya di akhir tahun aku menyempatkan waktuku dengan berlibur bersama dengan keluarga ke Toraja,,,

perjalanan menuju Toraja sangat menyenangkan, karena disepanjang perjalanan yang kita jumpai pohon-pohon besar dan juga bukit yang berliku-berliku,,


biasanya perjalanan dari makassar menuju Toraja membutuhkan waktu sekitar kurang lebih sepuluh jam. sungguh perjalanan yang sangat melelahkan

tetapi kelelahan itu dapat terbayar ketika kita sampai di tempat tujuan, udara dingin pun meyelimuti toRaja….

wahhh, so cooL


oYa mau bagi-bagi cerita nih sekilas tentang adat yang ada Toraja,,,,

PENGUBURAN MAYAT

Penguburan mayat biasanya dilakukan oleh keluarga , untuk menunggu hingga uang yang dikumpulkan mencukupi untuk mengadakan acara besar-besaran seperti pertarungan kerbau antar kerbau dan pendirian rumah-rumah adat untuk tiap anggota keluarga. biasanya untuk satu kali penguburan saja dapat mencapai ratusan juta lebih , sungguh sangat banyak pengeluaran yang harus dikeluarkan,,,

Nenek kuh saja, sudah 3 tahun belum dikuburkan karena menunggu hingga dana yang dibutuhkan bisa tercukupi,,

biasanya dalam menunggu selama tiga tahun, mayat tersebut diletakkan dalam sutu kamar kosong dan supaya mayat tersebut bisa awet, maka diberikanlah pengawet formalin,,,

MITOS YANG BEREDAR

Dahulu ketika transportasi belum ada , ada kabar yang beredar bahwa, ,

mumi dari mayat tersebut berjalan sendiri menuju lain kuburnya,,,,

oleh karena itu, pada saat malam harinya orang-orang Toraja jarang sekali untuk keluar rumah karena takut berpas-pasan dengan mumi tersebut.

Kejadian itu benar-benar dialami oleh kakek buyut kuh.

Alkisah, ketika kakek kuh ingin keluar untuk menghisap puntung rokoknya, tak sengaja beliau melihat suatu mumi yang berjalan ,,

spontan kakek ku terkejut,,,

tetapi lamban taun , ia sudah terbiasa dengan semuanya yang sering dilihatnya,,,,

Namun kini, tidak dijumpai lagi, mumi yang berjalan sendirian untuk mencari liang kuburnya karena transportasi sudah lengkap dan orang-orang mengantarkan mayat tersebut langsung le lian kubunyag yang biasanya diletakkan di goa-goa….

Advertisements

27 thoughts on “perCaya gg perCaya !!!

    fauzikun said:
    December 27, 2009 at 10:10 am

    Pertamaz. mudah”an πŸ˜€

    kaya banget yah kebudayaan Indonesia.
    baru tau sayah klo untuk menguburkan sajah butuh ratusan juta 😯
    yah tapi itulah budaya kita, Bhineka Tunggal Ika πŸ˜›

    megaloman87 said:
    December 27, 2009 at 11:04 am

    untung saja ndak dibungkus ama daun pisang bisajadi pepesan jalan tuh…kwkwkwkwk

    alfarolamablawa said:
    December 27, 2009 at 2:07 pm

    hahahaha komennya megaloman87 aneh bgt, gokil.
    Sebagai anak bangsa nich ya…jangan biarkan kebudayaan kita yang satu ini digondol lagi…

    aap said:
    December 28, 2009 at 2:26 am

    Toraja penuh dengan kebudayaan yang menarik..salam..!

    zulhaq said:
    December 28, 2009 at 4:27 am

    dulu waktu di soroako, pengen banget main ke toraja. tpai gagal mulu

    heru said:
    December 28, 2009 at 8:22 am

    waduh… ratusan juta? banyak banget ya’..

    elmoudy said:
    December 28, 2009 at 9:56 am

    tradisinya kok aneh gitu yaa..
    penguburan mayaat.. rada2 serem namanya…
    kalo ampe ratusan juta… apa itu tidak memberatkan warga???

    mubaroki said:
    December 28, 2009 at 10:23 am

    salam kenal….
    berkunjunglah ke blogq…

    elia|bintang said:
    December 28, 2009 at 12:06 pm

    wuih saya jadi penasaran.. blm pernah liat kerbau diadu gitu! tapi kl tentang mumi jalan sendiri mah saya ga penasaran.. hehe. serem bener..

    salam kenal yah! :mrgreen:

    aulawi ahmad said:
    December 28, 2009 at 6:24 pm

    kebudayaan dan mistis selalu saling berkaitan…nice post n salam kenal πŸ™‚

    putri said:
    December 29, 2009 at 11:50 am

    kapan kau ke toraja yem???
    katanya g pernah??!!!

    aku koq g diajak sihhhh??????????
    p’cuma q menemani u selama ini……..
    he….he…he.

    yos said:
    December 30, 2009 at 1:00 am

    tambah pengetahuan lagi nie…
    blogwalking memang menyenangkan…
    hehehe…

    Phonank said:
    December 30, 2009 at 5:30 am

    waahh..
    menarik juga yah mitosnya.. ^_^
    mayat/muminya berjalan sendiri nyari tempat bersemayam..

    WAh2… klo aku yg liat begituan, mungkin langsung pingsan duluan.. Y_Y seYEEEmmmmmmmmm

    Phonank said:
    December 30, 2009 at 5:40 am

    Kalau kmu pergi ke toraja, lewatin pohon2 besar..

    klo aku pergi ke kampung halaman ku, liatnya Gedung2 besar…

    lhaaa.. kampung phonank di Jakarta,hehehe

    chiekebvo said:
    December 30, 2009 at 11:38 am

    saia tinggal d makassar..
    tpi blom sekali pun k toraja..*arrgghh..damn it..* 😦

    Edi Psw said:
    December 31, 2009 at 1:43 am

    Baru ngerti adat di Toraja.

    Edi Psw said:
    December 31, 2009 at 1:44 am

    Baru ngerti adat Toraja.

    yudhamovic said:
    December 31, 2009 at 3:10 am

    uwwahh, kapan kpan mau di ajak ke Toraja duntz..
    serru ttu, apa lg taon baruan disana, wahh, so sweet….

    oelil said:
    December 31, 2009 at 5:16 am

    wah neneknya nunggu 3 tahun?
    salah satu prosesi pemakaman yg unik di Indonesia…. dulunya gak abis pikir, gimana caranya menguburkan di tebing2 begitu..

    Triunt said:
    December 31, 2009 at 12:22 pm

    hah ratusan juta, mahal amat.
    orang jakarta aja perlu waktu buat dapet duit segitu ck ck ck.

    kasihan mayatnya πŸ˜₯

    Fiya said:
    December 31, 2009 at 10:22 pm

    hepi nu year…

    ^.*

    Hafid Algristian said:
    January 9, 2010 at 11:58 pm

    grace, kayanya bagus kalo kamu posting adat istiadat suku asalmu.. menarik banget, lho! πŸ˜‰

    diazhandsome said:
    January 15, 2010 at 9:06 pm

    wah, belum pernah main ke Toraja nih. kapan-kapan ke sana aahh… πŸ˜€

    Indonesia kaya akan adat istiadatnyaa πŸ˜€ I love Indonesia

    anla said:
    January 18, 2010 at 6:13 am

    mumi yang berjalan…
    saya juga pernah dengar itu dari guru sejarah saya πŸ™‚

    GeLZa said:
    January 21, 2010 at 2:16 pm

    sama seperti di bali… bisa sampai ratusan juta juga…
    karena itu adalah pesta kematian..

    Asop said:
    March 2, 2010 at 2:23 am

    Mistis? Hmmm… itu pun termasuk ke dalam kebudayaan2 yg ada di Indonesia ini… πŸ™‚

    bram said:
    April 1, 2013 at 8:03 am

    toraja is the bestt…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s